Kultivator Perempuan

Hidup bersama Orang Lain



Hidup bersama Orang Lain

Mo Tiange menundukkan kepalanya, berusaha menghindari tatapan seorang wanita yang tampak jahat. Wanita itu sedang duduk di kursi rotan di depannya.

Ia adalah istri kakek dan juga nenek moyang Mo Tiange, Nyonya Zheng. Namun, Mo Tiange nyaris tidak mengenalnya. Sejak kecil, ia hanya melihat wanita itu ketika makan malam tahun baru.

Setelah beberapa saat, Nyonya Zheng mendengus dan berkata kepada seorang wanita yang berlutut di sampingnya, "Bibi Lin, bersihkan kamar di samping dapur - dia bisa tinggal di sana. Tunjukkan padanya supaya dia bisa membantu membersihkan kamar."

Seorang wanita gemuk memberikan jawaban yang patuh sebelum berbalik ke arah Mo Tiange dan berkata dingin, "Ikuti aku."

Mo Tiange masih menunduk saat mengikuti Bibi Lin dan meninggalkan ruangan.

Di seluruh desa, hanya ada sekitar lima atau enam keluarga kaya. Keluarganya bisa dianggap sebagai tuan tanah yang kaya di desa ini. Mereka memiliki lebih dari seratus hektar tanah dan rumah besar. Mereka juga mempekerjakan beberapa pelayan untuk melakukan pekerjaan berat. Beberapa putra dalam keluarga telah pindah dari rumah segera setelah mereka menikah, jadi sekarang, yang tersisa di rumah hanyalah beberapa putra yang lebih tua yang akan mewarisi rumah ini suatu hari nanti.

Kamar di samping dapur pada awalnya adalah ruang penyimpanan. Mo Tiange membantu Bibi Lin memindahkan barang-barang tidak berguna dan menyapu kamar. Tidak jelas dari mana Bibi Lin mendapatkannya, tetapi ia berhasil memindahkan beberapa perabot tua bekas ke dalam ruangan. Dia juga membawa tempat tidur dan tirai. Lalu, ia hanya menggeletakkannya begitu saja dan pergi meninggalkan ruangan.

Di dalam ruangan, Mo Tiange duduk dengan linglung cukup lama sebelum akhirnya memeriksa ruangan itu. Kamar ini merupakan ruang penyimpanan. Sehingga, kamar ini tidak pernah direnovasi. Ada beberapa celah di dinding. Ruangan itu juga sangat lembab, jadi lumut tumbuh di sudut ruangan. Selain itu, meskipun lantainya telah disapu, debu masih ada di mana-mana. Secara keseluruhan, ruangan itu tampak sangat tua.

Mo Tiange pergi ke halaman untuk mengambil air. Ia bermaksud untuk membersihkan perabotan kamarnya. Ia kecil dan tidak terlalu kuat, jadi ia hanya bisa membawa setengah ember air. Setelah meminta kain pembersih dari Bibi Lin yang sedang memasak di dapur, ia mulai perlahan menggosok perabotan di kamar tersebut. Ia menggosok dan terus menggosok. Tak terasa, air matanya menetes di pipi.

Semenjak kepergian ibunya, ia tahu tidak ada orang yang mencintainya sekarang. Tidak banyak orang di rumah ini dan banyak kamar kosong, namun mereka menyuruhnya tinggal di ruangan seperti ini.

"Tiange! Tiange!"

Seseorang memanggilnya dari luar. Mo Tiange dengan panik menghapus air matanya, tetapi dia tidak memiliki kesempatan untuk menjawab karena Mo Tianqiao sudah menerobos masuk ke kamarnya.

Melihat bahwa Mo Tiange sedang membersihkan tempat tidurnya, Mo Tianqiao berkata, "Kenapa kau harus membersihkannya sendiri? Di mana Bibi Lin?" Tepat setelah dia mengatakan ini, dia bersiap untuk ke luar dan memanggil Bibi Lin.

Mo Tiange buru-buru menghentikannya. "Tidak perlu. Bibi Lin sudah membantuku menyapu kamar. Hanya aku yang merasa masih agak kotor."

"Kalau begitu, biarkan dia menggosok sampai bersih ..."

"Tianqiao!" Mo Tiange menyela Mo Tianqiao. Dengan ragu-ragu, ia bertanya, "Kenapa kau mencariku?"

Mo Tianqiao adalah anak yang berpikiran sederhana. Jadi, perhatiannya langsung teralihkan. Dia duduk di satu-satunya kursi bersih di ruangan itu dan berkata, "Aku datang untuk menemuimu. Mulai sekarang, kita akan tinggal di lingkungan yang sama. Mengajakmu bermain akan menjadi lebih mudah."

Alih-alih menjawab, Mo Tiange melemparkan kain pembersih ke dalam ember dan mulai membereskan tempat tidurnya.

Melihatnya bekerja sangat keras, Mo Tianqiao melompat dari kursinya dan berkata, "Aku akan membantumu."

Kedua gadis kecil itu tidak terlalu kuat. Mereka juga tidak begitu mahir melakukan hal semacam ini - mereka hanya membuka lipatan matras dan menganggap tempat tidur sudah selesai dirapikan. Karena mereka berdua benar-benar tidak bisa memasang tirai, Mo Tianqiao bergegas keluar dari ruangan dan berteriak memanggil Bibi Lin.

Bibi Lin akhirnya masuk ke kamar dan menggantung tirai tempat tidur sambil menggerutu. Sebelum pergi, ia berkata kepada Tianqiao, "Nona, sudah saatnya makan. Kau harus pergi ke ruang makan. Nyonya Muda Sulung akan memarahiku jika tahu kamu melakukan hal semacam ini."

Meskipun Mo Tiange tidak mengatakan apa-apa, Mo Tianqiao sangat marah. Dia berkata, "Bibi Lin keterlaluan! Siapa yang ingin dia buat terkesan dengan bertindak seperti itu? Kita hanya memintanya untuk menggantung tirai tempat tidur tetapi dia terlalu banyak mengoceh!"

Jika Bibi Lin diminta untuk menggantung tirai tempat tidur untuk keluarga tuannya, tentu saja ia tidak akan mengeluh. Namun, Mo Tiange bukan tuannya. Setelah beberapa hari terakhir ini, Mo Tiange tahu bahwa selain dari Tianqiao, tidak ada seorang pun di keluarga ini yang menganggap dirinya penting. Karena itu, ia berpura-pura tidak mendengar apapun. Selain itu, Bibi Lin memperingatkannya bahwa Bibi Sulung akan marah jika ia membiarkan Tianqiao membantunya. Karena itu, dia berkata, "Kamu harus makan sekarang. Semuanya sudah selesai sekarang. Aku hanya perlu merapikan barang bawaan bawaanku dan semuanya sudah selesai. "

"Tentu saja kita harus pergi dan makan bersama! Kau tidak perlu merapikan ini sekarang. Lakukan nanti ..." Mo Tianqiao berbicara seolah itu adalah hal yang logis untuk dilakukan.

"Uh ..." Mo Tiange ragu-ragu. Ia tidak yakin apakah dia bisa makan di ruang makan atau tidak. Dalam hatinya, dia tahu dengan jelas bahwa neneknya sama sekali tidak menganggapnya bagian dari keluarga. Nenek mungkin ingin dia makan sendirian di dapur.

"Berhentilah mengatakan ini dan itu. Ayo pergi!" Tianqiao berlari, menariknya ke ruang makan.

Ketika mereka sampai di ruang makan, Kepala keluarga tua dan Nyonya Zheng sudah ada di sana. Mo Tiange buru-buru melepaskan tangan Tianqiao dan berdiri di belakangnya dengan kepala menunduk.

Seperti yang diharapkannya, Nyonya Zheng mengerutkan kening ketika melihat mereka. "Gadis macam apa yang berlari dengan liar seperti itu!?"

Mo Tiange tidak berani menjawab. Namun, Mo Tianqiao meringis dan berkata, "Nenek, itu karena aku lapar!"

Nyonya Zheng memberinya tatapan tajam tetapi masih menunjukkan sedikit senyum dan menjawab, "Baiklah, cepatlah duduk."

Mo Tianqiao berseri-seri dan duduk di kursinya. Ketika dia menoleh dan melihat bahwa Mo Tiange masih berdiri, ia memberi isyarat padanya. "Tiange, kemarilah!"

Mo Tiange tidak bergerak. Tidak ada kursi untuknya di sana.

Nyonya Zheng meliriknya dengan dingin dan berkata, "Bibi Lin, tambahkan satu kursi lagi."

Bibi Lin mengiyakan. Ia mengambil kursi kecil dan meletakkannya di sebelah Mo Tianqiao.

Mo Tiange merasa lega. Dia dengan hati-hati mengambil tempat duduknya dan menyapa semua orang dengan suara rendah, "Kakek, Nenek."

Kepala keluarga mengangguk dan menutup matanya lagi untuk melanjutkan meditasinya. Nyonya Zheng mengabaikannya dan berkata, "Bibi Lin, di mana yang lainnya?"

Mo Tiange sudah lama memahami kenyataan situasi ini dan tidak merasa kecewa. Dia hanya menundukkan kepalanya dan mengingatkan dirinya sendiri untuk tidak peduli dengan sikap neneknya.

Bibi Lin berkata, "Tuan Muda Sulung akan segera kemari. Paman He pergi untuk mencarinya."

Tepat setelah dia selesai berbicara, mereka mendengar langkah kaki datang dari luar ruangan. Tuan Muda Sulung dari keluarga Mo dan Nyonya Muda datang ke kamar bersama Mo Tianjun.

"Kakek, Nenek!" Mo Tianjun memanggil bahkan sebelum orang tuanya memberikan salam. Dia berlari ke arah dua orang tua, tertawa dan bercanda, dan menghibur mereka sampai-sampai mereka langsung menghujaninya dengan cinta yang luar biasa.

Nyonya Zheng, yang selalu bersikap dingin pada Mo Tiange, tersenyum ramah saat ini. Setelah menghujani Mo Tianjun dengan ciuman, dia akhirnya menyuruhnya duduk di kursinya dan makan.

Mo Tiange masih terpana oleh pemandangan di depan matanya ketika Mo Tianjun akhirnya melihatnya. Matanya langsung melebar dan dia berkata, "Kenapa kamu ada di sini!? Ini kan rumahku!"

Sebelum dia menjawab, Mo Tianqiao sudah berbicara, "Tiange akan tinggal di rumah kita mulai sekarang. Kau tidak bisa menindasnya! Kalau tidak aku akan ..." Dia ingin mengatakan dia akan memberitahu ayahnya, tetapi melihat Ayah ada di sana, dia mengubah kata-katanya. "Kalau tidak, aku akan memberimu pelajaran!"

Mo Tianjun mengeluh balik, "Hei! Mo Tianqiao! Aku belum mengatakan apapun tetapi kamu sudah ingin memberiku pelajaran! Aku kakakmu, oke!? Kenapa kamu begitu sayang kepada orang yang tidak ada hubungannya denganmu!?"

"Orang yang tidak ada hubungannya denganku? Tiange jelas-jelas bagian dari keluarga kita! Meskipun kau tidak mengakuinya, aku mengerti. Lagipula, aku sudah memperingatkanmu, jadi bersikaplah yang baik!" Mo Tianqiao tidak menunjukkan kelemahan sama sekali. Meskipun Tianjun adalah cucu kesayangan keluarga ini, ia juga adalah seorang cucu kesayangan.

Meskipun Mo Tianjun adalah jelmaan iblis, dia benar-benar tidak berdaya ketika dia berhadapan dengan saudara perempuannya. Karena melihat orang-orang dewasa tidak ikut campur bahkan setelah dia mengancamnya, Mo Tianjun hanya bisa berpura-pura tidak mendengar apapun.

Namun, wajah sedihnya membuat semua orang dewasa tertawa. Nyonya Zheng berkomentar sambil tersenyum, "Sajikan makanannya."

Saat makan, Mo Tiange membenamkan dirinya seolah-olah ia tidak berada di ruangan itu.

Dia merasa mereka adalah keluarga.

Mereka saling memberi piring dan mengobrol tentang berbagai hal, tetapi dia tidak bisa berbaur.

Dia berpikir tentang halaman kecil di bagian timur desa, tentang meja makan lusuh, tentang bagaimana ibunya biasa memberi makanan dan bagaimana ibunya mendengarkan masalah sepelenya.

Itu adalah rumahnya yang sebenarnya.


Tip: You can use left, right, A and D keyboard keys to browse between chapters.